Bakso Semar, Memang Rajanya Bakso Urat

23 Des

Hai hai, akhirnya udah masa liburan, hehe, moga2 jadi bisa banyak waktu luang buat posting-posting lagi ni😀

Langsung aja ah, mau ikut gaya postingnya Elvina yang to the point, hoho. Jadi seperti yang sudah tertera di judul, aku bakal bercerita tentang Bakso Semar. Ternyata sebenarnya aku pernah ke Bakso Semar yang di jalan Semar deket Pasir Kaliki itu tapi pas jaman duluu banget, sampai udah lupa sampai barusan googling-googling, pas itu kayanya belum banyak cabangnya kaya sekarang deh, hehe. Kalau yang aku cukup sering lewat si yang di Jalan Cihampelas bawah yang selalu ramai itu, tapi entah kenapa baru mencoba lagi beberapa saat yang lalu bareng Elvina sekalian abis jemput dia dari Pasteur.

Singkat kata, ternyata di jalan Cihampelas bawah itu udah ada 2 tempat bakso Semar lo, jarak satu sama lainnya paling cuma 1 rumah, jadi ada bakso Semar 1 dan bakso Semar 2. Yang bakso Semar 2 hebatnya itu buka 24 jam, bayangin aja ada yang jualan bakso 24 jam, kurang mantep apa itu coba, cocok banget untuk mengisi menu sarapan subuh atau pagi-pagi yang biasanya cukup susah  cari variasi.

Tagline dari Bakso Semar ini adalah Rajanya Bakso Urat, walaupun selain itu dijual juga bakso rusuk yang rusuknya dikasih banyak banget sampai udah kaya mau jatuh-jatuh dari mangkuknya (hasil mengintip meja sebelah :P). 1 porsi bakso urat itu isinya 2 bakso urat saja, tapi jangan salah, makan 2 aja kenyang juga lo, soalnya gedhe-gedhe gitu (dan bulat), hehe.

bakso-semar

Taglinenya ga bohong si, bakso uratnya beneran enak si menurutku, kerasa banget urat-uratnya bukan sekedar benda bulat kebanyakan kanji kaya bakso-bakso di tempat lain, kuahnya juga enak walaupun masih belum bisa dibilang juara. Makan semangkuk beneran ga bakal berasa cukup walaupun sebenarnya udah kenyang, apalagi kalau udah dibarengin sama makan pangsitnya yang udah diberi kecap, sluuurpp.

Nah, tapi sayangnya, benda-benda lain selain bakso uratnya kurang mantep, mienya kurang enak, sama bakso yang kecil-kecil kaya cuma kanji aja, beneran kebanting sama bakso uratnya. Tapi ya gapapa si, dia ga salah juga si, dia kan emang ngomongnya cuma rajanya bakso urat, hoho.😀 Tapi ga tau juga yang bakso rusuknya, mungkin juara juga kali ya, soalnya kemarin banyak yang pesen gitu kayanya.

Harga 1 porsi bakso uratnya itu Rp 14.000, kalau tambah mie jadi Rp 15.000. Yang bakso biasa (beberapa bakso kecil + 1 bakso urat) harganya Rp 12.000 kalau ga salah inget. Untuk bakso uratnya, harganya cukup oke si, walaupun bisa jadi mahal juga soalnya semangkok ga bakal cukup, haha.

Cobain aja kalau lagi main-main di sekitar sana, mumpung buka 24 jam, hehe. Yang penting jangan lupa, tetap kalap, tetap sehat, dan tetap berbahagia. d^.^b

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: