Masakan Cina Peranakan · Masakan Nusantara

Dapur Eyang, Seperti Berkunjung Ke Rumah Eyang

Halo-haloo, lama sekali tidak bersua dengan kita berdua *untuk ukuran blog si ga update hampir 3 tahun itu sebenarnya sangat suram ya, haha*. Yah, apa mau dikata, sudah terjadi, maka terjadilah, hehe. Dan sekarang kami mau mulai share-share lagi pengalaman makan kalap kami di sini. 3 tahun lebih sudah berlalu, banyak sekali hal yang terjadi di bidang permakanan kami, tapi langsung saja lah ya ke ceritanya.

Untuk sebuah post perdana setelah sekian lama, akan aku share pengalaman makan kalap kami ke sebuah tempat yang sudah dinobatkan menjadi salah satu tempat makan favorit selama beberapa saat terakhir, tempat itu adalah … Dapur Eyang! Bayangkan, ‘dapur’ dan ‘eyang’, sebuah kombinasi di bidang makanan yang sangat ultimate. Lokasinya ada di Jalan Tubagus Ismail, tidak terlalu jauh dari jalan Dago. Jadi kalau dari arah jalan dago, setelah sebuah kurva pertama ke kiri, bersiap-siaplah, karena di bagian kiri akan kafe Dapur Eyang ini. Dulu pertama kali tahu sekitar tahun 2014 kalau tidak salah diberi tahu oleh Hasby, cukup shock juga waktu itu karena merasa sering sliwar-sliwer daerah Tubagus ini tapi tidak pernah ngeh.

Jadi Dapur Eyang ini adalah sebuah kafe, namun memang ada atmosfer yang menurutku berbeda dengan kafe-kafe pada umumnya di Bandung. Suasananya sangat nyaman, adem, dan tenang sekali, karena memang berlokasi sebuah rumah yang lama lengkap dengan perabot-perabotnya yang memang semakin mendukung ke-“eyang”-an Dapur Eyang ini. Tempat favoritku di bagian belakang, ada bar kecil dan tembok yang dilapis dengan pinewood plus lampu warna kekuningan memperkuat suasana yang tenang.

suasana.png

Nah oke, jadi suasananya udah enak, gimana makanannya? Nah ini dia yang bikin makin favorit, menu m1asakannya tu masakan-masakan yang memang pada dasarnya sudah cocok di lidah dan perutku, haha. Kalau di sini paling sering memesan nasi cikur polos, lalu angsio tahu atau tumis kangkung, lalu cumi goreng tepung, kakap, atau ayam untuk lauknya, sama minumnya adalah teh dilmah dingin dalam poci, nyem, semua nikmat.

Hingga suatu saat ada kesempatan untuk mengajak kencan Elvina ke sini, langsung saja lah, kita datang, kita masuk, kita menuju tempat favorit, dan kita memesan serentetan menu favorit, dan tidak lama menunggu, datanglah pesanan itu, tidak berapa lama kemudian datanglah … (dan tidak beberapa lama kemudian datang juga Hasby dan Halida yang ternyata juga kencan di situ, hoho)

nasi-cikur
Nasi Cikur polos, primadona
angsio
Angsio Tahu penuh konten
kakap-asam-manis
Kakap Asam Manis
calamari.png
Calamari, kerenyes
teh-poci
Teh Dilmah dingin dalam poci, biasanya pesan rasa leci

Nasi cikurnya enak banget, cikurnya berasa dan ada kremes-kremesnya yang bikin makin nikmat. Selain itu porsinya juga mantap, bahkan kalau lagi ga begitu lapar, biasanya aku pesan 1/2 porsi saja.

Menu masakannya enak-enak, kontennya juga banyak, cocok banget buat maem bareng-bareng. Angsionya kuahnya enak, isinya banyak, kakap asam manis pun demikian, saus asam manisnya enak dan pas banget buat dicampur ke nasi cikur, plus daging kakap yang digoreng tepung juga ga mengecewakan rasa dan porsinya. Calamari juga enak walaupun seperti layaknya calamari biasa, cukup jadi cemilan saja karena tidak mengenyangkan, haha. Kalau kata Elvina si enak juga.

Kalau teh yang dipakai buat teh pocinya itu adalah teh Dilmah biasa sebenarnya, tapi agak berbeda dengan kafe kebanyakan yang biasanya penyajian per 1 cangkir, di sini disajikan dalam poci, yang bisa untuk 4 cangkir, jadi biasanya si pesan 1 poci buat berdua, hehe. Kalau kesukaan kami si pesan yang dingin, nyesss.

Dan psst, hal-hal lain yang sebenarnya bikin tempat ini semakin favoritku adalah pelayanan yang bagus dan tentu saja harganya masuk, hahaha. Dengan suasana, porsi, dan rasa makanan dan minuman yang menurutku sungguh oke, harganya sangat terjangkau, nasi cikur polos sekitar Rp 7.000, menu-menu masakannya sekitar Rp 16.000 – Rp 25.000 an, dan teh nya 1 poci itu Rp 12.000 an. Kalau buat ramai-ramai bisa lebih hemat lagi tu soalnya sebenarnya 1 menu masakan bisa dimakan ramai-ramai. Somehow memang seperti habis berkunjung ke rumah eyang, nyaman dan balik-balik kenyang dan puas.

Oh ya, sebenarnya di dalam Dapur Eyang ini ada menu-menu kopi juga yang disediakan oleh subunitnya yang bernama Kopi Eyang, nanti deh ya dibahas di post berikut.

Okee, cukup segitu dulu, semoga sharing pengalaman makan ini ada manfaatnya, haha, tetap kalap, tetap sehat, dan tetap berbahagia.

Dapur Eyang

Alamat: Jl. Tubagus Ismail Raya No.11, Sekeloa, Coblong, Bandung City, West Java

Jam Buka: 11.00–21.30

Iklan
Ayam Goreng / Asap / Panggang / Rebus

Ayam Bakar Sultan Agung

Selamat Tahun Baru 2013 buat semuanya !! 😀 Setelah tahun 2012 yang penuh dengan gelora dan gejolak, semoga tahun 2013 ini bisa makin kalap, makin sehat, dan makin berbahagia. 🙂

Langsung aja ya, yang ini masih fresh si ceritanya, soalnya emang baru kemarin pas tahun baru kejadiannya, hoho. Jadi kemarin itu, ada kepikiran untuk makan di Ayam Bakar Sultan Agung soalnya emang mau sekalian liat-liat diskonan tahun baru di sepanjang jalan itu, hehe, dan yup, Ayam Bakar Sultan Agung memang terletak di jalan Sultan Agung, di sisi jalan yang jejeran sama distro-distro.

Aku udah tau tempat ini sejak jaman kuliahan dulu (dan Elvina belum pernah ternyata :P), lupa si pertama kali diajak siapa ke sini, tapi dulu ada masa-masanya cukup sering. Selain ayam bakar (tentunya), yang dijual cukup bermacam, sate paru, tahu, tempe, sate usus ayam, usus sapi, ikan asin, dan tak lupa tentunya makanan idola favorit khalayak ramai, kol goreng, haha. Dan setelah sekian lama ga ke sana, ternyata kemarin ada tambahan sate cumi asin sama risoles. Secara umum semua bisa pilih mau dibakar atau digoreng, kecuali tahu sama kol kali ya, sejauh yang aku tau pilihannya cuma digoreng, kurang kebayang juga kalau dibakar jadi apa 😐

Begitu datang kami langsung pilih-pilih sendiri apa yang pengen dicoba kemudian dibakarin dulu, cukup beragam, ayam, usus, tahu, tempe, cumi kering, dan tak lupa, si kol goreng, hoho.

Ayam Bakar Sultan Agung

Kol Goreng Sultan Agung

Haha, kalau dilihat aja emang jujur kurang menarik si, tapi jangan salah, cicipin dulu, baru bisa ngerasain nikmatnya ayam bakar Sultan Agung ini, beneran beda sama bakar-bakaran yang lain, ngebakarnya bisa kering gitu, ayamnya empuk dan lembut, udah gitu bumbunya meresap banget lagi. Sate ususnya gedhenya pas, ga terlalu kecil sampai kering, tapi juga ga terlalu gedhe sampai dalemnya kerasa belum kebakar. Tahunya cukup biasa, tapi tempenya tidak biasa, soalnya bumbunya meresap banget, nyem.

Lalu ngerasa ada yang kurang ga ? Hehe, yang nebak sambel berarti Anda benar. Kenikmatan dari makanan bakar-bakaran emang ga bisa dipisahkan dari sambelnya. 🙂 Nah dungdungnya, sambelnya yang merupakan salah satu kunci kemenangan dari kenikmatan Ayam Bakar Sultan Agung ini lupa difoto. Padahal Ayam Bakar Sultan Agung ini menyediakan 2 sambel sekaligus, sambel kecap lengkap dengan biji-biji cabenya sama sambel berwarna merah yang spesial. Cara makan paling enak si tetep dikombinasikan dua-duanya, bakal jadi khas banget. Cuma sambel yang warna merah itu ada rasa asin-asin gitu, jadi ga bisa banyak-banyak pakenya, kalau ga bakal keasinan.

Lalu kabar baiknya, harganya cukup miring untuk bisa makan nikmat dan puas kaya gitu, untuk pesanan kaya di foto di atas itu plus 2 nasi putih tu habis sekitar 30 ribuan. Yuk ah cobain semua, hihi, dijamin kalap dan lahap banget kalau makan di situ. Tetap kalap, tetap sehat, tetap berbahagia. 😀

Bakso

Bakso Semar, Memang Rajanya Bakso Urat

Hai hai, akhirnya udah masa liburan, hehe, moga2 jadi bisa banyak waktu luang buat posting-posting lagi ni 😀

Langsung aja ah, mau ikut gaya postingnya Elvina yang to the point, hoho. Jadi seperti yang sudah tertera di judul, aku bakal bercerita tentang Bakso Semar. Ternyata sebenarnya aku pernah ke Bakso Semar yang di jalan Semar deket Pasir Kaliki itu tapi pas jaman duluu banget, sampai udah lupa sampai barusan googling-googling, pas itu kayanya belum banyak cabangnya kaya sekarang deh, hehe. Kalau yang aku cukup sering lewat si yang di Jalan Cihampelas bawah yang selalu ramai itu, tapi entah kenapa baru mencoba lagi beberapa saat yang lalu bareng Elvina sekalian abis jemput dia dari Pasteur.

Singkat kata, ternyata di jalan Cihampelas bawah itu udah ada 2 tempat bakso Semar lo, jarak satu sama lainnya paling cuma 1 rumah, jadi ada bakso Semar 1 dan bakso Semar 2. Yang bakso Semar 2 hebatnya itu buka 24 jam, bayangin aja ada yang jualan bakso 24 jam, kurang mantep apa itu coba, cocok banget untuk mengisi menu sarapan subuh atau pagi-pagi yang biasanya cukup susah  cari variasi.

Tagline dari Bakso Semar ini adalah Rajanya Bakso Urat, walaupun selain itu dijual juga bakso rusuk yang rusuknya dikasih banyak banget sampai udah kaya mau jatuh-jatuh dari mangkuknya (hasil mengintip meja sebelah :P). 1 porsi bakso urat itu isinya 2 bakso urat saja, tapi jangan salah, makan 2 aja kenyang juga lo, soalnya gedhe-gedhe gitu (dan bulat), hehe.

bakso-semar

Taglinenya ga bohong si, bakso uratnya beneran enak si menurutku, kerasa banget urat-uratnya bukan sekedar benda bulat kebanyakan kanji kaya bakso-bakso di tempat lain, kuahnya juga enak walaupun masih belum bisa dibilang juara. Makan semangkuk beneran ga bakal berasa cukup walaupun sebenarnya udah kenyang, apalagi kalau udah dibarengin sama makan pangsitnya yang udah diberi kecap, sluuurpp.

Nah, tapi sayangnya, benda-benda lain selain bakso uratnya kurang mantep, mienya kurang enak, sama bakso yang kecil-kecil kaya cuma kanji aja, beneran kebanting sama bakso uratnya. Tapi ya gapapa si, dia ga salah juga si, dia kan emang ngomongnya cuma rajanya bakso urat, hoho. 😀 Tapi ga tau juga yang bakso rusuknya, mungkin juara juga kali ya, soalnya kemarin banyak yang pesen gitu kayanya.

Harga 1 porsi bakso uratnya itu Rp 14.000, kalau tambah mie jadi Rp 15.000. Yang bakso biasa (beberapa bakso kecil + 1 bakso urat) harganya Rp 12.000 kalau ga salah inget. Untuk bakso uratnya, harganya cukup oke si, walaupun bisa jadi mahal juga soalnya semangkok ga bakal cukup, haha.

Cobain aja kalau lagi main-main di sekitar sana, mumpung buka 24 jam, hehe. Yang penting jangan lupa, tetap kalap, tetap sehat, dan tetap berbahagia. d^.^b

Nasi Goreng

Makan Nasi Goreng Bistik Enak Gelap-gelapan

Hei hei semua, salam kalaps, hehe. Pada postingan kali ini aku akan sharing tentang pengalaman kami berdua pas makan nasi goreng bistik astana anyar. Nasi goreng bistik ini nampaknya udah cukup terkenal juga, kita penasaran soalnya sebelum-sebelumnya udah direkomendasikan sama Daniel sama Brian, tapi baru beberapa saat yang lalu nyobain ke sana.

Jadi waktu itu diberi ancer-ancer tempatnya tu di jalan Astana Anyar kanan jalan beberapa saat abis King Helmet kalau dari utara. Pas nyari-nyari, di sekitar area situ ga ada apa-apa dong, cuma kaya rumah dan toko-toko biasa gitu, sama ada gerobak pake petromak yang dikerumunin orang gitu di salah satu area yang gelap. Kami beberapa kali bolak-balik di sekitar area itu sampai akhirnya tersadar kalau gerobak itu tak lain dan tak bukan adalah si nasi goreng bistik yang kami cari-cari, haha. Memang sebenarnya udah mencurigakan si soalnya rame juga orang berkerumun, cuma ga nyangka aja tempatnya kaya cuma gerobak nasi goreng biasa gitu bahkan tanpa terpal kalau ga lagi gerimis, udah gitu di bagian yang gelap-gelap lagi, hehe. Dan ternyata ada namanya lo, namanya adalah AA Bistik, tak pelak lagi memang bistik berarti makanan andalannya, hoho. Ini ada fotonya biar kebayang gimana kira-kira suasananya. 🙂

Setelah kita memesan nasi goreng bistik, ga berapa lama muncul deh makanannya. Selain ada bistik ayamnya, ada kentang goreng juga sama buncis rebus. Itu bistik sama kentangnya banyak sampai nasi gorengnya ga nampak lagi, hehe.

Rasa nasi gorengnya enak si, cuma ga enak banget gimana, tapi bistiknya yang enak, ayamnya diberi tepung crispy mirip mirip tepung di ayam goreng fastfood. Kentangnya juga enak, dipotong tipis-tipis renyah-renyah gitu. Lalu sausnya walaupun enak tapi mending ga langsung dicampur semua ke nasinya daripada jadi keasinan kaya aku kemarin, hehe.

Lalu pas ke sana lagi, aku cobain nasi goreng fuyunghai-nya, di luar dugaan ternyata betulan cuma nasi goreng sama fuyunghai, aku kirain tetep ada kentang sama buncisnya, entah kenapa agak kecewa juga, hehe. Rasanya enak-enak aja si, cuma kalau ke sini lagi kayanya mending pesan nasi goreng bistik aja. 😀

Untuk nasi goreng gerobak, harganya cukup mahal, cuma ya kalau dari rasa dan isinya si oke-oke aja, hehe. Harga nasi goreng bistik itu Rp 17.000, kalau yang nasi goreng fuyunghai anehnya lebih mahal, Rp 20.000. Selain itu ada beberapa menu lain juga layaknya orang jualan nasi goreng, harga rata-rata segitu juga.

Tetap kalap, tetap sehat, dan tetap berbahagia. :3

Cemilan · Tahu

Cemal-cemil Olahan Tahu di Warung Talaga

Hai hai, malam-malam jam segini biasanya aku lapar dan ngantuk, jadi ga bisa mikir yang berat-berat, jadi mungkin waktu yang sebenarnya cukup tepat untuk bercerita tentang pengalaman galau-galau makan kalap, hehe.

Singkat cerita, pengalaman yang akan diceritakan di sini adalah pengalaman jajan di warung talaga. Warung Talaga adalah sebuah ‘warung’ yang menjual berbagai macam cemilan olahan tahu yang merupakan produksi dari Pabrik Tahu Yun Sen yang katanya udah ada dari tahun 1938. (selain tahu2an ada beberapa makanan berat si sebetulnya, kaya mie, nasi-nasian, dll). Kami termasuk sering ke sini karena olahannya berupa cemilan, jadi bisa dimakan sehabis makan berat atau bahkan sebelumnya dan berasa oke-oke aja. (apa sih cemilan yang ga oke ? 😛)

Berikut ini beberapa menu yang kami pesen pas terakhir ke sana, namanya emang aneh-aneh, tapi untungnya di menunya ada foto-foto juga jadi setidaknya ga random-random banget pesannya, hehe:




Berurutan dari atas adalah tahu buntel, tahu gondrong, tahu samosa, sama kerupuk banjur. Tahu buntel tu tahu yang dibungkus sama pangsit lalu diikat pake semacam sayuran gitu, enak dalamnya, tapi mungkin yang tahu buntel ini cukup banyak ditemui juga di cafe-cafe lain. Lalu kalau tahu gondrong itu tahunya dililitin kaya di foto itu, enaknya tu tepung lilitannya itu renyah banget apalagi kalau masih anget, menu ini yang adalah salah satu favoritku, :D. Tahu buntel sama tahu gondrong dilengkapi dengan sambel yang sama, dan harus diakui kalau sambelnya emang enak, kombinasi pedas sama manisnya sambel bareng sama gurihnya tahu itu emang ciamik banget.

Lalu setelah itu ada tahu samosa, bentuknya kaya pangsit segitiga gitu, di dalamnya ada tahu yang diberi kaya bumbu yang agak pedas gitu, yang ini favorit Elvina, hoho. Dan yang terakhir adalah kerupuk banjur, kerupuk aci yang diberi kuah kaya bumbu kacang gitu tapi pake oncom, aku kurang suka rasa oncom tapi suka bumbu kacang sama kerupuk, jadi pas makan ini rasanya ada dilema dalam diri. Selain itu semua biasanya kami pesan kembang tahu, yang ini kaya bagian tahu yang lembut banget, diberi kuah kaya jahe gitu, aku pertama kali makan di sini dan rasanya enak banget. 🙂

Untuk cemilan-cemilannya, harganya berkisar antara Rp 7.000 sampai Rp 15.000, pesan kami jangan super kalap aja si di sini, yang namanya cemilan kan sering kebablasan kalap soalnya ga kenyang-kenyang rasanya, hehe.

Lokasi Warung Talaga ada di Ciwalk atau PVJ, namanya ‘warung’ karena konsepnya emang warung-warung kelontong jaman dulu, lengkap dengan properti-properti pelengkap suasana kaya poster-poster dan benda-bendi perkelontongan dari jaman dulu. Dan selain piring-piringnya masih pake piring kaleng yang lurik itu, mas-masnya juga pake kostum yang mendukung, seru juga, hehe. Ini foto-nya (ini foto yang ada di PVJ, tapi foto lama, yang sekarang udah dieksten jadi lebih gedhe lagi).

So, jadi tertarik cobain weekend ini ? 😀 Tetap kalap, tetap sehat, tetap berbahagia

Ayam Goreng / Asap / Panggang / Rebus

Ayam Kalasan Jogja di Jalan Boscha

Postingan kali ini direncanakan akan singkat saja, kenapa eh kenapa, karena sebenarnya saya lagi kurang fit untuk menulis :”>. Tapi jangan salah sangka dulu, walaupun demikian, makanan yang akan dibahas di postingan ini bakal membahagiakan kalau dimakan, ciyus. 😛

Jadi singkat kata, nama tempatnya tu Ayam Kalasan Jogja, ada di Jalan Boscha, itu tepat di sampingnya cafe Bloemen. Kalau dari Cipaganti, begitu ketemu pom bensin belok ke kiri lalu langsung ke kiri lagi. Tempatnya kaya cuma halaman rumah orang gitu, kelewatan biasanya. Sebetulnya si Brian udah lama merekomendasikan si, tapi selalu lupa pas lagi berpikir mau makan di mana, sekalinya ingat, malah pas lagi bukan saatnya makan. Agak absurd emang kehidupan ini. (duh malah curhat 😐). Lalu setelah sekian lama, akhirnya ke sana juga sama Brian, baru abis itu ke sana lagi sama Brian lagi, dan abis itu lagi baru ke sana sama Elvina, hihi.

Kalau dari namanya, mungkin pada nebak kalau menunya adalah ayam goreng kremes, dan emang, menunya adalah ayam goreng kremes. Dan menu lain selain ayam goreng kremes ini adalah goreng-gorengan yang emang udah umum kaya usus, tahu, dan tempe. Serunya, ga cuma ayam gorengnya, semua juga digoreng pake kremes, bener-bener bikin gemes. Dan ada 1 hidden menu, yaitu kol goreng, pake kremes juga tentunya, yang ini beneran wajib dipesen kalau ke sana, hidden menu soalnya ga ketulis di menunya, hoho.

Nah, kemarin aku sama Elvina memesannya ayam goreng kremes sama kol goreng, sambil menunggu disuguhi 1 keranjang kecil penuh sama lalapan dan sambal. Sambalnya itu lo, enak banget beneran, bahkan dimakan sama lalapan aja udah enak, slurup. Lalu di bawah ini ada foto ayam goreng nya, kremesnya banyak, ga pelits. Dan yang jelas rasa ayamnya pol enak, beneran ga nyangka seenak itu awalnya, kombinasi nasi + suwiran ayam + kremes + sambal nya  beneran membahagiakan mulut, lahap banget pasti pas makan, huaah, nyam nyam. Patut dicoba sendiri lah, hehe. 😀

Dan ini dia kol goreng kremesnya, yang bisa dibilang juara di antara para kol goreng-kol goreng yang pernah aku makan. Selain karena pake bonus kremesan, ngegorengnya pas banget, minyaknya ga kebanyakan, ga gosong tapi manisnya udah kerasa banget, daan … banyak. 😀Begitu si kira-kira pengalaman kita, hoho, btw, ini aku nulis sendiri jadi kepingin sendiri, dungdung juga. Kemarin tu kalau ga salah harga nasi pake ayam itu Rp 12.000 an, lupa pastinya. Lalu kol nya itu Rp 3.000, mantep kan ya.

Tetap kalap, tetap sehat, dan tetap berbahagia. 😛

Ice Cream

Es Krim Mie dan Es Krim Sate di Zangrandi

Halo, jumpa lagi, udah super lama ya sejak post terakhir blog ini dipublish, ternyata kekalapan emang kadangkala ga bisa berbanding lurus dengan semangat menulis, hahaha *tertawa getir*. Tapi gapapa lah ya, better late than never kalau orang bule jaman dulu bilang, jadi ga ada salahnya menuliskan pengalaman-pengalaman kalap yang udah dari beberapa waktu yang lalu. Marii …

Postingan kali ini cukup spesial, karena pertama, pengalaman kalap-nya bukan di Bandung, tapi di kota pahlawan kita, yaitu tak lain dan tak bukan adalah Surabaya, dan yang kedua karena kali ini kalapnya bersama David, sohib lama yang September kemarin melepaskan diri dari rutinitas kehidupan di Jepang dengan berwisata ke Indonesia. Ini juga ke Surabaya-nya agak absurd sebetulnya, David tiba2 ngajak dengan cukup mendadak, aku langsung pingin sebenarnya soalnya belum pernah ke Surabaya, haha, setelah izin-izin dulu ke anak-anak studio dan mendapat restu, langsung beli tiket dan berangkat deh. Hehe, malah cerita geje gini. 😀

Jadi intinya, setelah seharian aku cuma menguntit David untuk menyelesaikan urusan yang harus diselesaikan, kita berjalan-jalan malam-malam, tanpa referensi apapun, pas sedang berjalan kaki dari Tunjungan Plaza mau ke Monumen Kapal Selam, kita melewati sebuah jalan besar bernama Yos Sudarso dan terlihatlah tempat makan bernama Zangrandi ini, tempatnya masih kerasa jadul banget gitu, dan rame si, padahal pas itu udah tergolong larut, jam 10 an malam. Orang-orang makan es krim di terasnya yang luas dengan kursi-kursi dengan bentuk seperti kursi malas, tampak menarik sekali. Akhirnya kita memutuskan harus mampir ke situ sebalik dari Monumen Kapal Selam. (kunjungan ke Monumen Kapal Selam malam-malam punya cerita absurd tersendiri sebenarnya, tapi dibahas di lain waktu aja, hehe).

Akhirnya sepulang dari Monumen Kapal Selam kita betulan mampir ke Zangrandi (yang di kemudian aku baru tahu ternyata emang tempat ini terkenal banget dan udah didirikan sejak 70 tahun lalu oleh seseorang dari Italia). Waktu itu udah larut banget (kita datang pas banget pas last order) dan kita udah makan juga, jadi ga tertarik melihat menu makanan, dan segera memfokuskan pilihan pada menu es krim-es krim-an. Tak berapa lama, kita pun memesan Noodle Ice Cream sama Satay Ice Cream karena namanya yang unik, hehe. Sampai beberapa saat aku masih membayangkan kalau Noodle Ice Cream itu betulan ada mie-nya, dan excited karena bakal makan makanan yang unik. 😐

Lalu muncullah pesanan kita:

Dan jelaslah semua, nama noodle dan satay itu ternyata mengacu pada bentuknya. Yang noodle ice cream tu ada es krim halus yang berbentuk mie, sama segumpal es krim yang agak kasar dan diberi benda semacam kacang gitu di bagian atasnya. Yang satay ice cream itu 3 scoop es krim yang dibentuk bulet bulet ditusuk pake tusukan sate bareng buah-buahan gitu lalu diberi sirup cokelat.

Tanpa basa basi kita segera mencoba merasakan, dan emang enak si, setiap es krim dengan warna yang berbeda ternyata mempunyai rasa yang beda, sekilas mengingatkan pada rasa es krim Sumber Hidangan di jalan Braga, tapi dengan rasa rum yang lebih kentara. Gimana ya mendeskripsikan rasa enaknya, susah juga, haha. Yang paling enak tu yang es krim kasar yang di noodle ice cream, sama es krim warna pink.

Waktu itu kalau ga salah inget harga 2 eskrim itu tu Rp 45.000, dan kita merasa worth it soalnya emang selain rasanya enak, suasananya juga ‘dapet’ banget untuk turis yang pingin nyantai-nyantai malam-malam.

Ya begitulah kira-kira, setelah membaca ulang sebenarnya jadi merasa aneh si soalnya malah banyak cerita di luar kulinernya, haha, tapi ya gapapa lah ya sekali-sekali.

Semoga tulisan ini berguna dan menggiurkan, terutama buat yang mau ada kunjungan ke Surabaya, patut dicoba nampaknya. Akhir kata, tetap kalap, tetap sehat, tetap bahagia. 🙂