Mie

Yamien Aloy Murah Meriah

Yep, tentang yamien lagi kali ini, berhubung memang yamien manis adalah salah satu makanan paporit saya. ๐Ÿ˜€ Singkat cerita beberapa hari yang lalu saya berkesempatan langka untuk bisa sarapan bersama Dody, teman menyampot sejak dulu, yang berhubung sekarang udah sukses jadi udah susah diajak main basamo lagi, hehe. Dia biasanya malas si kalau pagi-pagi diajak makan mie, pinginnya pasti nasi, tapi kemarin entah ada keajaiban apa, dia mau mau aja saat diajak makan di yamien yang ada di belakang SMA Aloysius.

Lokasinya yamien ini ada di Jalan Trunojoyo, di antara Riau Junction dan SMA Aloy, bentuknya gerobakan gitu dengan beberapa bangku kayu dan atapnya terpal, mungkin banyak yang mengenal sebagai batagor Aloy, soalnya emang jualan batagor juga, kuah ada, yang kering juga tersedia. Dia buka dari jam 8 an gitu, jadi bisa dipake sarapan.

Kemarin saya memesan yamien manis ga pake bakso (bisa aja pake bakso kecil, bakso gedhe, ataupun ceker). Salah satu hal yang jarang ditemui di tempat lain adalah sebagai pengganti pangsit, kita bisa aja memesan batagor, dan saya pesan itu, jadi bisa dibilang saya kemarin memesan yamien manis dan batagor kuah sih, hehe. Si Dody memesan benda yang sama juga, biasalah, dia emang sukanya nyontek saya. ๐Ÿ˜

Itu dia gambar yamiennya, saya paling suka kalau di sini pake ekstra bawang goreng, soalnya emang enak, gurih kriuk-kriuk. Mienya agak kecil-kecil, kenyal-kenyal pas gitu, rasanya enak, si Dody juga ngomong enak banget. Sayang kadang2 kerasa minyak sama vetsinnya terlalu banyak. Enaknya di sini, kita bisa nambah kecap, atau saos, atau bawang goreng sendiri, apalagi kalau lagi sepi lebih leluasa, saya pernah tu dulu makan di sini, bengong ngeliatin 2 mbak-mbak ngeracik sendiri tambah ini tambah itu, sampai 10 menit ga beres-beres, setiap kali mereka nyicipin mereka kaya ga puas sendiri gitu. ๐Ÿ˜€

Yang ini batagornya, sekaligus kuah bagi yamiennya, jadi batagor di sini tu bentuknya lembaran-lembaran segiempat gitu, yang kemudian dipotong-potong pake gunting batagor. Batagornya enak, tapi saya kurang suka kuahnya, cuma kaya asin-asin gitu. Kalau batagor yang keringnya enak di sini, soalnya bumbu kacangnya enak, tapi kemarin karena udah kenyang jadi ga pesan yang kering sekalian.

Nah, seperti yang tercantum di judul, yamien di sini harganya emang murah meriah, cocok buat pelajar seperti saya, yaitu Rp 4000. Tapi tentu aja kalau nambah benda-benda kaya bakso, ceker gitu ya bakal jadi ga semurmer itu, hehe. Lalu untuk batagor, harganya ย Rp 4000 per porsinya.

Kira-kira begitulah pengalaman saya kali ini, semoga menggiurkan, hehe. Jangan lupa pesan sponsor buat kita bersama, tetap kalap, tetap sehat, dan tetap berbahagia.

Mie

Mie Goreng Abbas

Akhir tahun kemarin saya pergi ke Bukittinggi dalam misi mengunjungi Elvina sekaligus melancong, hihi. Dan seperti kita semua sudah tahu dan pahami bersama, melancong itu (apalagi ke tempat yang jauh) pasti ga bisa dipisahkan sama wisata kuliner.

Nah, yang bakal saya ceritakan di postingan kali ini adalah menu makan siang yang waktu itu kita beli di Rumah Makan Abbas, yang ada di jalan M Yamin SH, waktu itu saya beli soto (padang), dan Elvina beli mie goreng (padang) favorit dia. Yang soto entah kenapa sambel sama saosnya kecampur langsung jadi kuahnya jadi kental-kental saos gitu, rasa sotonya juga udah menghilang, hehe, udah gitu ga sempat foto lagi, jadi ya kayanya ga bakal dibahas banyak-banyak di sini.

Nah, yang mie gorengnya tu, sejak pertama kali liat, saya udah super tertarik, (dan yep, ternyata emang seperti biasa, kalau saya dan Elvina memesan menu yang beda, pasti punya dia yang lebih enak. ๐Ÿ˜ย ), penampilannya emang menggiurkan, mie yang bumbunya terlihat sangat mantap dan berasa khas padang, dengan sayur-sayuran dan irisan timun yang lumayan banyak di tepiannya, telur mata sapi, dan komplet dengan kerupuk merah jambu yang khas banget. Mienya tu dari mie kuning yang agak gepeng itu.

Langsung saja deh, dengan malu-malu saya minta ijin buat nyicip, dan ternyata, wuah, emang enak banget, rasanya tu gimana ya, emang beda si sama mie goreng jawaย yang biasa saya makan, tapi ga kalah nikmat ternyata, kombinasi ciamik dari rasa pedas, gurih, dan sedikit manis, padang banget lah. Pertama-tama berasa kaya mie aceh, tapi ini masih lebih cocok di lidah saya. Ya udah, akhirnya mau tidak mau saya membantu Elvina buat menghabiskan mie goreng nya, hehe, untung porsinya emang gedhe banget, jadi ga masalah. ๐Ÿ˜€

Harganya waktu itu kalau ga salah sekitar Rp 9000 per porsi. Dan kata Elvina, si mi goreng ini ternyata ga konsisten, kadang-kadang warnanya masih kuning, kadang-kadang agak gelap kaya di foto itu kalau lagi kebanyakan kecap. Jangan-jangan justru gara-gara kebanyakan kecap itu ya malah jadi lebih cocok di lidah saya, hehe. Selain mie goreng dan soto, di Abbas juga ada nasi goreng, pisang bakar kuah santan, bubur kacang, teh telor, dan lain-lain.

Wah, nulis postingan ini bikin saya jadi kepingin lagi, hiks. Harus cari di mana ya di Bandung ?

ย Tetap kalap, tetap sehat, dan tetap berbahagia. ๐Ÿ™‚

Mie

MakanKalap Lagi! Bakmi Jawa DU67

Heihoo, udah lama banget ini blog terdiam, maafkan kami berdua yang beberapa bulan terakhir sibuk dengan diri dan kechaosan hidup masing2. Banyaaaaak sekali kejadian, hehe.

Tapi tenang, calm down, kalem dong, selama ini kami tetep makan kalap bersama kok, dan kami tetap akan menceritakan pengalaman kami tersebut walaupun sudah cukup lama. ๐Ÿ˜€

Okei, kalau gitu langsung saja, comeback kami akan ditandai dengan tulisan tentang makanan yang sangat amat cocok di lidah saya ini (dan untungnya cocok di lidah Elvina juga :P), sebuah tempat makan bergaya ala Gunung Kidul, yang tak lain dan tak bukan adalah … Bakmi Jawa DU67! ย Hahaha. (tertawa hepi).

Lokasi-nya cukup mudah ditemukan, ada di jalan Dipati Ukur belok dikit, kalau dari arah simpang Dago cukup ditelusuri aja, setelah sekitar UNIKOM dkk, ada belokan ke kanan, nah di situ tu, jelas banget bentuknya bangunan khas dengan tiang-tiang bambu dan dinding bambu juga, di depannya ada mas-mas berjajar sedang memasak dengan anglo arang. Pemandangan yang cukup menarik di tengah kota Bandung. Suasana di dalamnya juga bagus, kombinasi bangunan bambu dengan meja kursi yang dpelitur bersih cukup enak dan nyaman untuk menghabiskan sore bersama, hehe.:)

Menunya cukup simpel, ada bakmi goreng, bakmi godhog (rebus), dan bakmi nyemek, kalau untuk nasi ada nasi goreng dan nasi goreng tanpa kecap, lalu ada bihun goreng dan godhog juga. Selain itu banyak tambahan2 semacam telur dadar, krengsengan ati ampela (hati sama ampela ditumis kecap gitu, nyem), suwiran ayam, dan beberapa lauk pelengkap lain.

Walaupun menurut saya semuanya enak, tapi saya punya favorit, yaitu bakmi goreng, rasanya .. wuih, ciamik banget, bumbunya mantap dan pas banget di lidah saya, isinya juga enak2, ada telur, suwiran ayam, lalu ada yang kaya tepung goreng gitu juga. Selain itu, porsinya juga memuaskan. ๐Ÿ˜€

Nah, tapi lagi2, Elvina menganggap itu terlalu manis, haha, jadi dia lebih suka makan yang Bakmi Nyemek, bakmi nyemek itu mirip2 sama bakmi godhog, tapi kuahnya sedikit banget. Kalau dari rasa si, enak juga. ๐Ÿ˜€

Kalau untuk minuman, ada 2 minuman khas Jawa favorit saya di sini, yang menurut saya susah ditemukan di tempat makan kebanyakan. Yaitu Jahe Panas dan Teh Poci Nasgithel (panas, legi, kenthel – panas, manis, kental). Yang jahe panas itu sungguh mantap karena beneran disajikan dalam bentuk rebusan jahe, jadi masih ada jahenya gitu, ga sekedar minuman jahe sachet, rasanya enak banget, saya suka pesan ini kalau lagi kurang enak badan. ๐Ÿ˜€

Lalu Teh Poci-nya disajikan dalam teko tanah liat, dengan cangkir kecil yang sudah ada gula batu-nya, rasanya enak banget. Teh nya gratis boleh refil, tapi gula batunya bayar lagi kalau mau nambah. ๐Ÿ™‚ Tapi abis minum itu jadi haus lagi si pasti, manis dan kental banget soalnya, hehe. Tapi super cocok kalau mau ngobrol2 aja agak lama, apalagi kalau lagi sore2 gerimis, lalu bareng si doi, auauauu, susah digambarkan asiknya, haha.

Untuk makanan beratnya, harganya sekitar Rp 18.000, kalau untuk minuman2 antara Rp 5.000 – 10.000. Begitulah, buat yang belum pernah, tampak sangat menarik buat dicoba kan ? Kalau mau ke sana, ajak-ajak saya ya, hehe. ๐Ÿ˜€

Tetap kalap, tetap sehat, dan tetap bahagia. ๐Ÿ™‚

Mie

Kedai Mie Dago

Oits, setelah kemarin postingannya tentang mie, postingan kali ini bakal tentang mie juga, hehe, jangan bosan ya. ๐Ÿ˜€

Sebenarnya kami makan di Kedai Mie Dago ini udah cukup lama, tapi karena foto-foto nya di hape udah tenggelam sama foto-foto lain (yang tak lain dan tak bukan adalahย foto-foto makanan juga) jadi lupa-lupa terus mau posting. Kedai Mie Dago ini letaknya di jalan Dago (ya iya), sebelah utaranya simpang dago, kiri jalan kalau dari bawah. Lebih tepatnya di seberang gerai telkomsel.ย Walau berdomisili di dekat situ dan sering sekali ngiler tiap lewat , entah mengapa saya baru benar-benar mencoba di tahun kelima saya di Bandung, yaitu tahun 2011 ini. ๐Ÿ˜€

Tempatnya ada yang di luar sama yang di dalam, yang di luar itu mirip kafe-kafe gitu, nyaman, dan remang-remang romantis, yang di dalam mirip di restoran keluarga gitu, kami sendiri belum pernah coba di dalam. Tapi secara umum bisa dikatakan tempatnya nyaman dan asoi.

Kemarin ituย Elvina pesan ifu mie, pangsit goreng (seperti biasa), dan saya memesan yamien manis bakso.ย (sebenarnya saya kalau di tempat makan mie, selalu pesan yamien manis si, jadi mungkin jadi terasa itu-itu aja yang dibahas, tapi ya gimana lagi, emang suka banget. ๐Ÿ˜€)

Yamien Manis BaksoMaaf fotonya agak ga jelas jadi tampak kurang menarik mie nya (efek dari tempat yang temaram dan motonya pake hape), hehe. Sebenarnya tampak menarik banget lo, tapi karena mangkoknya besar, mie nya jadi tampak sedikit gitu. Kalau dari rasa, mienya ukuran nya pas dan kenyal-kenyal, ayamnya juga maknyus bumbunya, manis-manis enak gitu. Lalu untuk keseluruhan mie dan kuahnya, rasanya enak tapi berasa terlalu banyak MSG nya, kalau saya si suka-suka aja toh yang penting enak juga, hehe, tapi Elvina kurang suka. Lalu yang saya suka selain itu adalah daun bawangnya dikasih banyak. ๐Ÿ˜€

Ifu MieLalu kalau untuk ifu mie nya, saya merasa lumayan rasanya, walau ga ada yang spesial, ga bisa dibilang ga enak juga. Hehe.

PangsitNah, lalu pangsitnya enak lo, waktu itu kami sampai nambah pesan pangsit lagi akhirnya, hihi. Udah dingin dan agak melempem tapi enak gitu, sama ada sambal asam manis (yang ga kefoto) yang membuat makin nikmat. Walau ga seempuk dan se-epic pangsit yang di Pokatiam, tapi pangsit ini benar-benar bisa bikin pingin pesan lagi dan lagi. (postingan tentang Pokatiam menyusul yaa. ๐Ÿ˜€)

Begitulah kira-kira pengalaman kami makan di kedai mie dago, cukup memuaskan. Kalau harganya untuk mie nya sekitar antara Rp 10.000 – Rp 18.000 an. Kalau pangsitnya kalau ga salah inget sekitar Rp 5.000 an. Lalu Kedai Mie Dago ini bukanya sekitar jam 9 pagi sampai 10 malam gitu.

Walaupun makan mie terus akhir-akhir ini, semogaย kamiย bisa tetap kalap, tetap sehat, dan tetap bahagia ya, haha.

Mie · Non Halal

Kalap di Mie 123

Hai hai, postingan kali ini spesial, karena ada Brian dan Irma Juniadud juga ikut makan kalap bersama kami berdua.ย Lalu, judul di atas itu benar adanya, memang si, biasanya kami makan dengan kalap, tapi, yang satu ini benar-benar super kalap, melebihi batas kalap biasanya. Hehe.

Cerita berawal saat hari sabtu lalu, saat saya makan siang bersama brian dan teman SMA nya, temannya bercerita tentang sebuah tempat makan mie enak, baso goreng nya luar biasa kata dia. Saya dan brian yang menganggap baso goreng Encek adalah yang paling ultimate enaknya pun langsung tergelitik untuk mencobanya. Ahuhu.

Dan di hari minggunya pun kami berempat mengunjungi tempatnya dalam bayang-bayang rasa penasaran. Nama tempatnya tu Mie 123, letaknya di Jalan Emong 4. Kalau dari simpang lima, ambil jalan Gatot Subroto, pertigaan jalan Burangrang (yang ada tank stuart nya) masuk ke jalan Burangrang, di percabangan pertama, ambil ke kanan, itulah jalan Emong, nanti di kiri jalan ada deh Mie 123 nya. Atau kalau yang dari selatan bisa masuk langsung dari jalan Karapitan. Kemarin temen si Brian ngomong kalau hari minggu bakal ramai banget, tapi karena kami datang jam 10 an, belum ramai. ๐Ÿ˜€ (tapi nantinya bakal rame banget, dan kami sampai dipelototin tante-tante judes yang nungguin dapat tempat ๐Ÿ˜ฆ)

Setelah sampai, saya dan Brian memesan yamin manis spesial, Elvina memesan yamin asin spesial, Irma memesan mie pangsit. Tak lupa saya memesan 10 baso goreng, dan 4 siomay (karena tergiur bentuknya, hoho).

Pesanan pertama yang muncul adalah baso goreng, dan kita langsung shock semua, banyak bangeet. Jadi sebenarnya saya berasumsi ukuran baso goreng itu adalah sebesar yang ada di Encek ataupun di Enggal, namun ternyata hampir sampai 2.5 kali lipatnya ! Auauau. Yang di foto ini baru setengahnya: ๐Ÿ˜

Baso Goreng

Dan ternyata Elvina, Brian, dan Irma sepakat kalau rasanya lebih enak daripada baso goreng encek, kalau saya sendiri masih raguย  enak yang mana sebenarnya, sama-sama enak si, hehe, ada kelebihan dari baso goreng ini, yaitu lebih berasa udangnya, lebih kenyal dan berisi, lebih besar dan lebih puas (walau lebih mahal juga), sedangkan kelebihan dari baso goreng encek adalah lebih renyah, lebih berasa baso gorengnya secara keseluruhannya, dan ada sambelnya yang enak. ๐Ÿ˜€ (maaf malah ngebanding2in, hehe)

Lalu kalau untuk yamien nya:

Yamien Manis

Kuah Yamien Manis Spesial

Tampak menarik dan merekah kan, hehe, mienya tampak nikmat dan penuh potongan ayam, di kuahnya ada baso, pangsit rebus, dan babat.ย Di suapan pertama, saya dan Brian merasa rasanya mirip-mirip sama yamien manis di Encek, tapi lama-lama berasa agak beda, mungkin karena kuahnya ga segurih yang di Encek, tapi tetap memuaskan dan enak lo. Porsinya besar, yang kalau kata Elvina memang pantas untuk dilabeli ‘spesial’, hehe. Selain itu, kata Elvina mie nya enak banget pas dimakan bareng pangsit rebusnya.

Lalu selain itu ada mie pangsit punya si Irma

Mie Pangsit

Yang ini tidak kalah menarik menurut saya, tapi si Irma ngomong walau puas karena porsinya banyak, rasanya biasa-biasa aja, saya sendiri ga mencicipi si, hehe.

O iya, imbas dari saya yang secara impulsif dan tidak berpikir memesan baso goreng terlalu banyak tadi adalah kami berempat kekenyangan, tapi ternyata, perjuangan belum berakhir, masih ada 4 siomay ukuran besar yang kami pesan tadi:

Siomay

Dengan kekenyangan kami berusaha untuk memulai memakan siomay tadi, dan ternyata, rasanya sangat enak. Mungkin (kalau tidak salah ingat) ini adalah siomay terenak yang pernah saya makan. Saya berandai-andai, kalau dalam keadaan lapar dan tidak kekenyangan seperti kemarin, seenak apakah siomay ini, pasti jauh lebih enak lagi, hehe.

Dan beginilah sisa-sisa kekalapan kami

Hasil Makan Kalap

Dan pada akhirnya kenikmatan (sesaat) dan kekalapan itu harus dibayar mahal (secara literal, hehe), yamien spesial harganya Rp 24.000, mi pangsit Rp 18.000, baso goreng per glundung nya Rp 7.000, dan siomay nya Rp 9.000. Lain kali saya datang ke sini lagi ah, dengan perhitungan yang lebih matang tentunya, biar nikmatnya benar-benar pas, haha.

Walaupun kalap,ย yang pasti, semogaย tetap sehat, dan tetap bahagia untuk semua. ๐Ÿ™‚

Mie

Mie Encek: Yamien Enak dan Baso Goreng Ultimate

Haloo, jumpa lagi dengan kami, maaf maaf udah lama banget ga ada apdet, soalnya kami baru aja pulang ke kampung halaman masing2 untuk berlibur. ๐Ÿ™‚

Kali ini kami akan membagi pengalaman kami saat makan Mi Encek. Jadi sebenarnya makan Mie Encek sudah bukan hal yang asing bagi saya, karena emang ini salah satu makanan paporit saya, bahkan dulu pernah ada masa-masa di mana saya makan mie encek 1-2 kali tiap minggunya hehe. Lalu karena teman-teman kuliah saya juga banyak yang maniak mi encek ini, kita hampir selalu memilih mie encek sebagai tempat reunian, hoho. ๐Ÿ˜€

Jadi mie encek ini tempatnya di Jalan Guntur, kalau dari simpang lima, belok ke arah jalan gatot subroto, belokan ketiga ke kanan adalah Jalan Guntur, tinggal lurus beberapa saat, sampai deh. Mie encek ini konon kabarnya udah sejak lama ada, tapi yang punya sekarang ini udah beda, tetapi sudah membeli resep dan hak berjualannya. ๐Ÿ˜€

Oke langsung sahaja, jadi inilah yamin manis bisa sampai terbawa ke dalam mimpi saya. ๐Ÿ˜€

Tampak menarik kan ? Hoho. Jadi mie nya itu relatif kecil-kecil, tapi rasa dan kekenyalannya si pas di lidah, komplet dengan dengan taburan potongan daging ayam. Lalu bumbu dan kecapnya pas takarannya, yang pas dicampur dengan kuahnya yang gurih menciptakan sensasi super menyenangkan di lidah, hoho. ๐Ÿ˜€

Waktu itu Elvina pesan yang yamin asin spesial, karena kalau mie-miean emang dia suka yang asin.

Nah, lalu lalu, menu di sini super enak dan bisa membuat saya terus ketagihan dan tidak pernah merasa puas adalah benda ini *jeng jeng jeng (sfx)

Baso Goreng

Baso goreng !! Dari pertama kali waktu saya makan baso goreng ini, saya udah langsung merasa bahwa ini adalah salah satu benda ter-ultimate yang pernah saya makan. (maaf agak berlebihan ๐Ÿ˜€) Hal pertama yang pasti terasa adalah kerenyahannya, jadi, digorengnya itu renyah banget, ga lembek, tapi ga keras juga, pas dan perfekto. Lalu rasanya juga enak, katanya si karena resep campuran udangnya, tapi aroma udangnya sendiri ga menyengat, jadi saya yang sebenarnya tidak suka udang pun doyan doyan aja.

Hehe, begitulah pengalaman kuliner kali ini, maaf mungkin terlalu subjektif kali ini ulasannya, soalnya emang udah keburu suka dari dulu. ๐Ÿ˜€ O iya, untuk harga, yamien nya berkisar antara 15.000-20.000, tergantung yang polos, campur, baso, atau spesial. Lalu untuk baso goreng, 1 glundung nya harganya 3500, sebenarnya agak mahal juga si, tapi ya gimana lagi kalau emang rasanya seenak itu. Hoho. ๐Ÿ˜€

Untuk semua, tetap kalap, tetap sehat, dan tetap bahagia yaa. ๐Ÿ˜€

Mie · Non Halal

Mie Danau Toba

Halo halo, ini adalah postingan pertama saya, semoga mengenyangkanย mencerahkan. ๐Ÿ™‚

Waktu itu sekitar tengah april, saya lupa gimana si awalnya, saya udah janjian sarapan bersama Elvina lalu pingin coba2 benda-benda baru, hehe. Lalu saat googling dapat sebuah postingan blog yang judulnya Mie Danau Toba : Menu Sarapan Sekaligus Makan Siang. Dari judulnya aja udah tersirat jelas kalau porsinya banyak banget, hoho, waktu itu mikirnya jelas harus dicoba.

Dan, petualangan pun dimulai, di blog tadi disebutkan lokasinya di Jalan Cibadak di depan Toko Buku Merauke, pertama saya kira di Jalan Cibadak yang sebelah timurnya Gardujati, dan ga ketemu2, setelah tanya pada seorang om-om yang baik hati, ternyata toko buku Merauke terletak di jalan Cibadak yang bagian baratnya Gardujati. Lalu ketemu deh, tepat abis belokan, di kanan jalan. Agak bingung juga pas nemu ternyata bukan rumah makan, tapi ternyata gerobak gitu, fakta mengejutkan tersebut membuat makin penasaran (dan kelaparan) aja.

Di menunya tersedia yamien dan yahun, dan seperti biasa, bisa pilih mau asin apa manis. Waktu itu saya pesan yamien manis, Elvina pesan yamien asin. (nantinya bakal ketuker, jadi saya dapat yamien asin, tapi lalu yamien asin nya saya konversikan jadi yamien manis dengan cara menambahkan kecap manis banyak2). Dada saya waktu itu agak berdebar-debar waktu menunggu pesanan datang karena udah kelaparan. Dan beberapa saat kemudian, datanglah makanannya, bentuknya seperti ini

Mie Danau Toba

Tampak enak bukan ? Hehe. Jadi di mie nya itu ada char siew alias babi panggang (ketutupan pangsit padahal banyak ๐Ÿ˜ฆ), telor kecap, pangsit, dan mie-nya yang tipis2, sekilas mirip kwetiauw. Bisa dilihat porsinya gimana, sampai mangkuknya penuh. ๐Ÿ˜€

Kuah Mie Danau Toba

Daan, yang agak heboh adalah kuahnya, isinya ada bakso, kulit goreng, usus babi, pangsit, dan sayur. Wow banget kan, hehe.

Ternyata selain banyak, enak juga, jadi puas banget lah. Tapi mungkin karena porsinya yang menggila, di akhir2 ada saya merasakan sensasi kekenyangan yang kurang mengenakkan, hehe.

Dan saya menyimpan fakta menyenangkan ini untuk penutup tulisan ini, yaitu, harganya cumaย Rp 13.000,oo. ๐Ÿ˜€