Ayam Goreng / Asap / Panggang / Rebus

Ayam Kalasan Jogja di Jalan Boscha

Postingan kali ini direncanakan akan singkat saja, kenapa eh kenapa, karena sebenarnya saya lagi kurang fit untuk menulis :”>. Tapi jangan salah sangka dulu, walaupun demikian, makanan yang akan dibahas di postingan ini bakal membahagiakan kalau dimakan, ciyus. 😛

Jadi singkat kata, nama tempatnya tu Ayam Kalasan Jogja, ada di Jalan Boscha, itu tepat di sampingnya cafe Bloemen. Kalau dari Cipaganti, begitu ketemu pom bensin belok ke kiri lalu langsung ke kiri lagi. Tempatnya kaya cuma halaman rumah orang gitu, kelewatan biasanya. Sebetulnya si Brian udah lama merekomendasikan si, tapi selalu lupa pas lagi berpikir mau makan di mana, sekalinya ingat, malah pas lagi bukan saatnya makan. Agak absurd emang kehidupan ini. (duh malah curhat 😐). Lalu setelah sekian lama, akhirnya ke sana juga sama Brian, baru abis itu ke sana lagi sama Brian lagi, dan abis itu lagi baru ke sana sama Elvina, hihi.

Kalau dari namanya, mungkin pada nebak kalau menunya adalah ayam goreng kremes, dan emang, menunya adalah ayam goreng kremes. Dan menu lain selain ayam goreng kremes ini adalah goreng-gorengan yang emang udah umum kaya usus, tahu, dan tempe. Serunya, ga cuma ayam gorengnya, semua juga digoreng pake kremes, bener-bener bikin gemes. Dan ada 1 hidden menu, yaitu kol goreng, pake kremes juga tentunya, yang ini beneran wajib dipesen kalau ke sana, hidden menu soalnya ga ketulis di menunya, hoho.

Nah, kemarin aku sama Elvina memesannya ayam goreng kremes sama kol goreng, sambil menunggu disuguhi 1 keranjang kecil penuh sama lalapan dan sambal. Sambalnya itu lo, enak banget beneran, bahkan dimakan sama lalapan aja udah enak, slurup. Lalu di bawah ini ada foto ayam goreng nya, kremesnya banyak, ga pelits. Dan yang jelas rasa ayamnya pol enak, beneran ga nyangka seenak itu awalnya, kombinasi nasi + suwiran ayam + kremes + sambal nya  beneran membahagiakan mulut, lahap banget pasti pas makan, huaah, nyam nyam. Patut dicoba sendiri lah, hehe. 😀

Dan ini dia kol goreng kremesnya, yang bisa dibilang juara di antara para kol goreng-kol goreng yang pernah aku makan. Selain karena pake bonus kremesan, ngegorengnya pas banget, minyaknya ga kebanyakan, ga gosong tapi manisnya udah kerasa banget, daan … banyak. 😀Begitu si kira-kira pengalaman kita, hoho, btw, ini aku nulis sendiri jadi kepingin sendiri, dungdung juga. Kemarin tu kalau ga salah harga nasi pake ayam itu Rp 12.000 an, lupa pastinya. Lalu kol nya itu Rp 3.000, mantep kan ya.

Tetap kalap, tetap sehat, dan tetap berbahagia. 😛

Ice Cream

Es Krim Mie dan Es Krim Sate di Zangrandi

Halo, jumpa lagi, udah super lama ya sejak post terakhir blog ini dipublish, ternyata kekalapan emang kadangkala ga bisa berbanding lurus dengan semangat menulis, hahaha *tertawa getir*. Tapi gapapa lah ya, better late than never kalau orang bule jaman dulu bilang, jadi ga ada salahnya menuliskan pengalaman-pengalaman kalap yang udah dari beberapa waktu yang lalu. Marii …

Postingan kali ini cukup spesial, karena pertama, pengalaman kalap-nya bukan di Bandung, tapi di kota pahlawan kita, yaitu tak lain dan tak bukan adalah Surabaya, dan yang kedua karena kali ini kalapnya bersama David, sohib lama yang September kemarin melepaskan diri dari rutinitas kehidupan di Jepang dengan berwisata ke Indonesia. Ini juga ke Surabaya-nya agak absurd sebetulnya, David tiba2 ngajak dengan cukup mendadak, aku langsung pingin sebenarnya soalnya belum pernah ke Surabaya, haha, setelah izin-izin dulu ke anak-anak studio dan mendapat restu, langsung beli tiket dan berangkat deh. Hehe, malah cerita geje gini. 😀

Jadi intinya, setelah seharian aku cuma menguntit David untuk menyelesaikan urusan yang harus diselesaikan, kita berjalan-jalan malam-malam, tanpa referensi apapun, pas sedang berjalan kaki dari Tunjungan Plaza mau ke Monumen Kapal Selam, kita melewati sebuah jalan besar bernama Yos Sudarso dan terlihatlah tempat makan bernama Zangrandi ini, tempatnya masih kerasa jadul banget gitu, dan rame si, padahal pas itu udah tergolong larut, jam 10 an malam. Orang-orang makan es krim di terasnya yang luas dengan kursi-kursi dengan bentuk seperti kursi malas, tampak menarik sekali. Akhirnya kita memutuskan harus mampir ke situ sebalik dari Monumen Kapal Selam. (kunjungan ke Monumen Kapal Selam malam-malam punya cerita absurd tersendiri sebenarnya, tapi dibahas di lain waktu aja, hehe).

Akhirnya sepulang dari Monumen Kapal Selam kita betulan mampir ke Zangrandi (yang di kemudian aku baru tahu ternyata emang tempat ini terkenal banget dan udah didirikan sejak 70 tahun lalu oleh seseorang dari Italia). Waktu itu udah larut banget (kita datang pas banget pas last order) dan kita udah makan juga, jadi ga tertarik melihat menu makanan, dan segera memfokuskan pilihan pada menu es krim-es krim-an. Tak berapa lama, kita pun memesan Noodle Ice Cream sama Satay Ice Cream karena namanya yang unik, hehe. Sampai beberapa saat aku masih membayangkan kalau Noodle Ice Cream itu betulan ada mie-nya, dan excited karena bakal makan makanan yang unik. 😐

Lalu muncullah pesanan kita:

Dan jelaslah semua, nama noodle dan satay itu ternyata mengacu pada bentuknya. Yang noodle ice cream tu ada es krim halus yang berbentuk mie, sama segumpal es krim yang agak kasar dan diberi benda semacam kacang gitu di bagian atasnya. Yang satay ice cream itu 3 scoop es krim yang dibentuk bulet bulet ditusuk pake tusukan sate bareng buah-buahan gitu lalu diberi sirup cokelat.

Tanpa basa basi kita segera mencoba merasakan, dan emang enak si, setiap es krim dengan warna yang berbeda ternyata mempunyai rasa yang beda, sekilas mengingatkan pada rasa es krim Sumber Hidangan di jalan Braga, tapi dengan rasa rum yang lebih kentara. Gimana ya mendeskripsikan rasa enaknya, susah juga, haha. Yang paling enak tu yang es krim kasar yang di noodle ice cream, sama es krim warna pink.

Waktu itu kalau ga salah inget harga 2 eskrim itu tu Rp 45.000, dan kita merasa worth it soalnya emang selain rasanya enak, suasananya juga ‘dapet’ banget untuk turis yang pingin nyantai-nyantai malam-malam.

Ya begitulah kira-kira, setelah membaca ulang sebenarnya jadi merasa aneh si soalnya malah banyak cerita di luar kulinernya, haha, tapi ya gapapa lah ya sekali-sekali.

Semoga tulisan ini berguna dan menggiurkan, terutama buat yang mau ada kunjungan ke Surabaya, patut dicoba nampaknya. Akhir kata, tetap kalap, tetap sehat, tetap bahagia. 🙂

 

 

Masakan Nusantara · Soto

Coto Makassar De Angkringan: Tau-tau Dapat Diskon

Permisi, judul postingan kali ini sebenarnya menurut saya sendiri agak-agak absurd dan blur, tapi semoga setelah membaca keseluruhan postingan kali ini jadi tidak seabsurd itu dan semoga ada sedikit esensi yang bisa dipetik (berasa tentang apa aja), hehe.

Jadi cerita diawali saat mau makan malam bareng teman-teman SMA yang masih tersisa di Bandung, yang tak lain dan tak bukan adalah Upan, Fatan, Jangir, dan Maman (nama sebenarnya -red). Saya mengusulkan untuk mencoba makan di tempat makan yang kayanya relatif baru yang ada di parkiran Dukomsel Dago, seberangnya GKI Maulana Yusuf. Saya tertarik karena namanya menarik, “De Angkringan”. Jujur aja, saya berpikir itu adalah bentuk modern dari angkringan-angkringan khas Jogja yang bakal menyediakan nasi kucing, sate usus, goreng-gorengan, dan susu jahe. Yang lainnya pun membayangkan hal yang sama begitu diberitahu nama tempatnya De Angkringan. 😐

Tapi begitu sampai di lokasi, kita terpekur bersama, soalnya emang bukan seperti yang dibayangkan bersama. Lebih tepat disebut food court si sebenarnya, ada beberapa jenis jualan di situ, ada yang yang menyediakan kopi komplet dengan sofa-sofa buat berleha-leha bercengkrama sambil menyeruput kopi, ada yang jualan berbagai jenis bakso, dan ada yang berjualan makanan makassar, jadi dia ada menyediakan coto makassar dan konro.

Akhirnya semua rame-rame memesan coto makassar sama konro kecuali saya. Pertamanya saya ga memesan makanan, soalnya udah kenyang abis makan sore, saya cuma memesan makanan bernama Ketan Duren (yang disingkat tandur sama yang jual 😐) karena penasaran. Tapi ga lama kemudian saya tergoda juga si saat coto pesanan teman-teman muncul tampak super menarik, jadi akhirnya memesan juga. 😀

Itu ketan durennya, ternyata memang namanya cukup harafiah, jadi ada ketan putihnya, lalu ada kaya campuran duren dan gula merah gitu, manis, durennya ga menyengat baunya tapi masih berasa banget, tapi lama-lama agak eneg juga entah kenapa, mungkin karena manisnya itu kali ya.

Nah untuk yang cotonya, ada 2 pilihan, mau pake daging khas atau campur, kalau daging khas itu isinya daging aja, kalau yang campur ada hati sama paru nya, saya pilih yang campur waktu itu. Dan ternyata ga salah saya ikut memesan, rasanya emang enak, jujur aja ini pertama kali saya makan coto makassar, hehe, berasa banget banyak rempah nya, kata si Maman pake cengkeh segala malahan, mungkin itu yang yang bikin kuahnya berasa segar. Dagingnya juga empuk banget, enak, sayangnya dikit soalnya banyakan hati sama paru nya. O iya, untuk coto, bisa milih pake nasi, ketupat, atau burasa, yang mana saya masih agak bingung apa bedanya sama ketupat sama burasa. 😀

Setelah hore-hore menikmati makanan, akhirnya tiba juga saatnya membayar, duh. Ketan duren nya tu harganya Rp 7500, kalau cotonya yang daging khas Rp 12.500, yang campur Rp 11.000. Waktu itu Upan yang bayar pertama, dia malah ditanyain masih kuliah apa enggak, ternyata kalau masih kuliah didiskon 20% dong, wow wow ! Sayang sekali upan udah ga kuliah, hoho, tapi untungnya saya masih kuliah (dan bawa KTM), jadilah makanan saya didiskon 20%, haha, hepi.

Yang saya masih belum yakin, itu tu diskon beneran emang lagi ada diskon, apa diskon yang spontan aja soalnya muka-muka kita muka kurang makan makanan bergizi semua gini, jadi dianya kasian, kayanya suatu saat perlu dipastikan lagi kebenarannya, mungkin teman-teman yang baca ini cobain juga dong lalu kasih info ke saya. 😀

(O iya, tadi pas brosing nemu sesuatu yang gaul, ternyata ada istilah tersendiri kalau mau makan coto, yaitu ‘maco’ yang merupakan singkatan dari ‘makan coto’ =)), sumbernya di sini).

Tetap kalap, tetap sehat, tetap bahagia, dan semoga sering-sering dapat diskon.

Mie

Yamien Aloy Murah Meriah

Yep, tentang yamien lagi kali ini, berhubung memang yamien manis adalah salah satu makanan paporit saya. 😀 Singkat cerita beberapa hari yang lalu saya berkesempatan langka untuk bisa sarapan bersama Dody, teman menyampot sejak dulu, yang berhubung sekarang udah sukses jadi udah susah diajak main basamo lagi, hehe. Dia biasanya malas si kalau pagi-pagi diajak makan mie, pinginnya pasti nasi, tapi kemarin entah ada keajaiban apa, dia mau mau aja saat diajak makan di yamien yang ada di belakang SMA Aloysius.

Lokasinya yamien ini ada di Jalan Trunojoyo, di antara Riau Junction dan SMA Aloy, bentuknya gerobakan gitu dengan beberapa bangku kayu dan atapnya terpal, mungkin banyak yang mengenal sebagai batagor Aloy, soalnya emang jualan batagor juga, kuah ada, yang kering juga tersedia. Dia buka dari jam 8 an gitu, jadi bisa dipake sarapan.

Kemarin saya memesan yamien manis ga pake bakso (bisa aja pake bakso kecil, bakso gedhe, ataupun ceker). Salah satu hal yang jarang ditemui di tempat lain adalah sebagai pengganti pangsit, kita bisa aja memesan batagor, dan saya pesan itu, jadi bisa dibilang saya kemarin memesan yamien manis dan batagor kuah sih, hehe. Si Dody memesan benda yang sama juga, biasalah, dia emang sukanya nyontek saya. 😐

Itu dia gambar yamiennya, saya paling suka kalau di sini pake ekstra bawang goreng, soalnya emang enak, gurih kriuk-kriuk. Mienya agak kecil-kecil, kenyal-kenyal pas gitu, rasanya enak, si Dody juga ngomong enak banget. Sayang kadang2 kerasa minyak sama vetsinnya terlalu banyak. Enaknya di sini, kita bisa nambah kecap, atau saos, atau bawang goreng sendiri, apalagi kalau lagi sepi lebih leluasa, saya pernah tu dulu makan di sini, bengong ngeliatin 2 mbak-mbak ngeracik sendiri tambah ini tambah itu, sampai 10 menit ga beres-beres, setiap kali mereka nyicipin mereka kaya ga puas sendiri gitu. 😀

Yang ini batagornya, sekaligus kuah bagi yamiennya, jadi batagor di sini tu bentuknya lembaran-lembaran segiempat gitu, yang kemudian dipotong-potong pake gunting batagor. Batagornya enak, tapi saya kurang suka kuahnya, cuma kaya asin-asin gitu. Kalau batagor yang keringnya enak di sini, soalnya bumbu kacangnya enak, tapi kemarin karena udah kenyang jadi ga pesan yang kering sekalian.

Nah, seperti yang tercantum di judul, yamien di sini harganya emang murah meriah, cocok buat pelajar seperti saya, yaitu Rp 4000. Tapi tentu aja kalau nambah benda-benda kaya bakso, ceker gitu ya bakal jadi ga semurmer itu, hehe. Lalu untuk batagor, harganya  Rp 4000 per porsinya.

Kira-kira begitulah pengalaman saya kali ini, semoga menggiurkan, hehe. Jangan lupa pesan sponsor buat kita bersama, tetap kalap, tetap sehat, dan tetap berbahagia.

Mie

Mie Goreng Abbas

Akhir tahun kemarin saya pergi ke Bukittinggi dalam misi mengunjungi Elvina sekaligus melancong, hihi. Dan seperti kita semua sudah tahu dan pahami bersama, melancong itu (apalagi ke tempat yang jauh) pasti ga bisa dipisahkan sama wisata kuliner.

Nah, yang bakal saya ceritakan di postingan kali ini adalah menu makan siang yang waktu itu kita beli di Rumah Makan Abbas, yang ada di jalan M Yamin SH, waktu itu saya beli soto (padang), dan Elvina beli mie goreng (padang) favorit dia. Yang soto entah kenapa sambel sama saosnya kecampur langsung jadi kuahnya jadi kental-kental saos gitu, rasa sotonya juga udah menghilang, hehe, udah gitu ga sempat foto lagi, jadi ya kayanya ga bakal dibahas banyak-banyak di sini.

Nah, yang mie gorengnya tu, sejak pertama kali liat, saya udah super tertarik, (dan yep, ternyata emang seperti biasa, kalau saya dan Elvina memesan menu yang beda, pasti punya dia yang lebih enak. 😐 ), penampilannya emang menggiurkan, mie yang bumbunya terlihat sangat mantap dan berasa khas padang, dengan sayur-sayuran dan irisan timun yang lumayan banyak di tepiannya, telur mata sapi, dan komplet dengan kerupuk merah jambu yang khas banget. Mienya tu dari mie kuning yang agak gepeng itu.

Langsung saja deh, dengan malu-malu saya minta ijin buat nyicip, dan ternyata, wuah, emang enak banget, rasanya tu gimana ya, emang beda si sama mie goreng jawa yang biasa saya makan, tapi ga kalah nikmat ternyata, kombinasi ciamik dari rasa pedas, gurih, dan sedikit manis, padang banget lah. Pertama-tama berasa kaya mie aceh, tapi ini masih lebih cocok di lidah saya. Ya udah, akhirnya mau tidak mau saya membantu Elvina buat menghabiskan mie goreng nya, hehe, untung porsinya emang gedhe banget, jadi ga masalah. 😀

Harganya waktu itu kalau ga salah sekitar Rp 9000 per porsi. Dan kata Elvina, si mi goreng ini ternyata ga konsisten, kadang-kadang warnanya masih kuning, kadang-kadang agak gelap kaya di foto itu kalau lagi kebanyakan kecap. Jangan-jangan justru gara-gara kebanyakan kecap itu ya malah jadi lebih cocok di lidah saya, hehe. Selain mie goreng dan soto, di Abbas juga ada nasi goreng, pisang bakar kuah santan, bubur kacang, teh telor, dan lain-lain.

Wah, nulis postingan ini bikin saya jadi kepingin lagi, hiks. Harus cari di mana ya di Bandung ?

 Tetap kalap, tetap sehat, dan tetap berbahagia. 🙂

Masakan Manado · Non Halal

Menu terselubung di Legoh

Haloha, jumpa lagi, sesi makan kalap kali ini saya makan bersama si Brian (lagi lagi) dan si Babai (baru aja balik dari menuntut ilmu bahasa dari negeri China loo). Jadi sebenarnya tadi kami pertama menuju ke Lima Serangkai soalnya si Babai kangen katanya, tapi apa daya ternyata tutup dan bakal buka baru tanggal 19 Januari nanti, ya sudahlah, akhirnya kita menuju ke Legoh yang letaknya di Jalan Sultan Agung, di seberang SMA Aloysius. Tempatnya tu kaya di teras / garasi nya distro God.inc gitu, semi terbuka, jadi sejuk, dan tadi waktu kami ke sana lagi super ramai, gara2 hari sabtu mungkin, apalagi pas jam makan siang. Dulu saya sama Elvina pernah ke sini juga, tapi waktu itu cuma nyobain nasi goreng terselubungnya aja, hoho.

Dulu pernah baca-baca kalau Legoh ini punyanya drummernya Koil yang namanya Leon Legoh, menu-menu nya juga juga bikinan dia, makanya makanannya emang masakan Manado, rica-rica semua, mulai dari ayam goreng rica, bebek goreng rica, cumi rica, sampai nasi goreng rica. Pedesnya juga bisa milih, ada 4 tingkat, kalau ga salah inget yang paling pedes namanya pedas super mampus.

Nah, tapi, yang mau kami pesan sayangnya ga ada di menu, yaitu masakan daging babi nya, ada babi cuka, babi rica, sama nasi goreng babi kecap setau saya. Lalu kalau mau pesen kan harus ngomong langsung ke mbak/mas nya, jadi kesannya memang terselubung gitu menunya. Tapi setau saya si udah kaya rahasia umum si menu ini, udah kaya semua orang tau aja. 😀

Jadi akhirnya saya sama Brian pesan nasi goreng babinya, pake piring ceper yang agak gedhe gitu penyajiannya, tampak oily dan menarik banget penampakannya. Rasanya enak, nasinya entah kenapa kaya kering-kering gitu, apa gara2 daging nya juga dimasak kering-kering gitu juga ya. Porsinya banyak juga, mayan kenyang juga pesan benda ini.

Nah ini dia yang biasanya dicari-cari orang, yang kali ini dipesan sama si Babai juga, yaitu babi cuka, tapi sambel dabu-dabu nya lupa difoto sayangnya, agak blunder. 😐 Daging nya gedhe2, rasanya enak, agak2 gimana gitu, lalu ada bagian yang kecil-kecil dimasak kering gitu juga, enak tu bagian itunya, saya nyomot2 punya si babai agak banyak si tadi, sampai dia sempat pasang muka ga terima gitu, haha.

Selain menu utama, kami pesan beberapa makanan kecil juga tadi, Brian merekomendasikan keju aroma tadi, dia ngomongnya enak, saya si manut-manut aja, penasaran juga. Setelah datang bengong juga liat bentuknya kurus-kurus amat gini, ternyata eh ternyata, keju aroma itu tak lain dan tak bukan adalah pisang aroma tapi dalamnya stick keju gitu, jadi kaya keju dibalut sama kulit tepung yang manis, rasanya luar biasa enak lo, kremus-kremus manis enak gitu, lalu karena kejunya kecil-kecil aja jadi saya ga merasa eneg. Cuma karena dikit (dibagi 3 lagi :|) rasanya belum puas sama sekali.

Selain itu saya pesan mendoan juga tadi, ditanyain sama mas nya mau yang basah apa kering, saya pilih basah, tapi ternyata beneran basahnya tu agak berlebihan minyaknya gitu, ga sekedar digoreng lembek aja, lain kali pesen yang kering aja kali ya. Rasa mendoannya enak juga, beneran mendoan gitu, bukan sekedar tempe goreng tepung, jadi tepungnya ga kematengan, enaks. 🙂

Untuk harganya, sebenarnya relatif murah untuk menu-menu yang biasa, keju aroma itu Rp 6000, mendoan Rp 5000, tapi untuk yang menu-menu berbabi lumayan juga, nasi gorengnya Rp 25.000, babi cuka nya Rp 24.000, masih harus tambah nasi putih juga, hehe.

Lain kali ke sana lagi makan yang menu ga terselubung deh ya, kabar-kabarnya enak-enak juga loo, lalu nanti bisa dishare di makankalap juga. 😀

Okeii, tetap kalap, tetap sehat, dan tetap berbahagia buat semuanya. 🙂

Jamur · Masakan Nusantara

(Terpaksa) Super Kalap di Jejamuran

Hei ho hei ho, setelah sekian lama terdiam blog ini (lagi lagi dan lagi lagi :D), saya akan mengepost sebuah postingan yang  memuat banyak foto-foto yang bakal bisa membuat liur menetes dengan deras, hoho. Mari langsung saja kita awali dengan foto-foto menggugah selera kehidupan ini.

Gimana gimana ? Menarik kan menarik kan. 😀 Berturut-turut dari atas adalah sate, bakar pedas, tongseng, goreng tepung, dadar, dan lumpia. Mungkin pada udah bisa menebak semua dari judulnya, yup yup, semua itu adalah olahan jamur loo, hehe. Yang sate ya sate jamur, yang tongseng ya tongseng jamur, lumpianya ya isi jamur, dan masakannya juga  ga sembarangan olahan jamur, tapi beneran wuenak, bener, enak banget, apalagi sate sama tongseng nya, favorit saya banget, hehe. Emang bisa dikatakan kalap juga si makan sebanyak itu buat berdua aja, soalnya emang enak-enak si, sama pingin coba2in menu-menu yang ada sekalian, lalu kan kalau kata orang-orang jamur kan sehat dan bagus buat badan juga, ga masalah lah ya, hoho. 😀

Yang satenya tu dari jamur tiram, sekilas-sekilas tekstur dan rasanya kaya daging gitu, kenyal-kenyal tapi, bumbunya ciamik, berasa manis tapi gurih juga, apalagi kalau udah sama bumbu kacangnya, hoho, epic. Tongsengnya dari jamur merang, kuahnya kental banget, rasanya kuat, dan bercitarasa tongseng banget, udah berasa makan tongseng daging kambing enak aja pas makan tongseng ini, minus aroma kambing tentunya, hehe. Lalu yang jamur bakar pedas itu enak juga, manis-manis pedas gitu, selain itu ada rendang jamur sama sop jamur juga, tapi kami ga pesan. Lumpianya juga enak sebenarnya, cuma beneran kecil banget, mana cuma muncul 1 lagi, agak bikin kecewa, haha.

Eits, ada hal penting yang lupa diceritakan, semua itu adalah menu yang ada di Jejamuran, sebuah restoran yang ada di Pandowoharjo, Jogjakarta, yang memang sesuai namanya mengembangbiakkan berbagai jenis jamur untuk dijadikan bahan dasar masakannya. Saya dan Elvina ke tempat ini sekitar bulan September 2011. Saya ajak dia ke tempat yang menjadi salah satu tempat makan yang wajib saya datangi kalau saya lagi pulang kampung ini, hehe. Tempatnya emang jauh dari kota si, kalau dari Jalan Magelang itu terus aja sampai perempatan Beran Lor lalu belok ke kanan lalu ikutin plang-plang jejamuran sekitar 800an m. Restoran ini sendiri juga berkembang pesat, dari saya beberapa tahun lalu ke sana dan sekarang udah beda banget, udah jadi gedhe dan ramai, sampai ada parkiran mobil terpisah (yang selalu penuh) juga. Kalau buat saya si yang  penting tetep enak. 🙂

Ni ada gambar dari sebagian kecil pengembangbiakan jamurnya.

Lalu ada minuman kesukaan saya dari kecil yang ga tau harus nyari lagi di mana selain di sana, yaitu saparella. 😀

Harga-harganya termasuk terjangkau, tiap menu nya berkisar sekitar 10 ribuan, emang porsi tiap menunya ga banyak-banyak amat si, tapi itu udah cukup pas kok, apalagi kalau mau pesan berbagai macam. 😀

Berhubung kali ini bahan dasarnya jamur-jamuran, walau kalap, tetap sehat, dan tetap bahagia. 😀