Ayam Goreng / Asap / Panggang / Rebus

Ayam Bakar Sultan Agung

Selamat Tahun Baru 2013 buat semuanya !! 😀 Setelah tahun 2012 yang penuh dengan gelora dan gejolak, semoga tahun 2013 ini bisa makin kalap, makin sehat, dan makin berbahagia. 🙂

Langsung aja ya, yang ini masih fresh si ceritanya, soalnya emang baru kemarin pas tahun baru kejadiannya, hoho. Jadi kemarin itu, ada kepikiran untuk makan di Ayam Bakar Sultan Agung soalnya emang mau sekalian liat-liat diskonan tahun baru di sepanjang jalan itu, hehe, dan yup, Ayam Bakar Sultan Agung memang terletak di jalan Sultan Agung, di sisi jalan yang jejeran sama distro-distro.

Aku udah tau tempat ini sejak jaman kuliahan dulu (dan Elvina belum pernah ternyata :P), lupa si pertama kali diajak siapa ke sini, tapi dulu ada masa-masanya cukup sering. Selain ayam bakar (tentunya), yang dijual cukup bermacam, sate paru, tahu, tempe, sate usus ayam, usus sapi, ikan asin, dan tak lupa tentunya makanan idola favorit khalayak ramai, kol goreng, haha. Dan setelah sekian lama ga ke sana, ternyata kemarin ada tambahan sate cumi asin sama risoles. Secara umum semua bisa pilih mau dibakar atau digoreng, kecuali tahu sama kol kali ya, sejauh yang aku tau pilihannya cuma digoreng, kurang kebayang juga kalau dibakar jadi apa 😐

Begitu datang kami langsung pilih-pilih sendiri apa yang pengen dicoba kemudian dibakarin dulu, cukup beragam, ayam, usus, tahu, tempe, cumi kering, dan tak lupa, si kol goreng, hoho.

Ayam Bakar Sultan Agung

Kol Goreng Sultan Agung

Haha, kalau dilihat aja emang jujur kurang menarik si, tapi jangan salah, cicipin dulu, baru bisa ngerasain nikmatnya ayam bakar Sultan Agung ini, beneran beda sama bakar-bakaran yang lain, ngebakarnya bisa kering gitu, ayamnya empuk dan lembut, udah gitu bumbunya meresap banget lagi. Sate ususnya gedhenya pas, ga terlalu kecil sampai kering, tapi juga ga terlalu gedhe sampai dalemnya kerasa belum kebakar. Tahunya cukup biasa, tapi tempenya tidak biasa, soalnya bumbunya meresap banget, nyem.

Lalu ngerasa ada yang kurang ga ? Hehe, yang nebak sambel berarti Anda benar. Kenikmatan dari makanan bakar-bakaran emang ga bisa dipisahkan dari sambelnya. 🙂 Nah dungdungnya, sambelnya yang merupakan salah satu kunci kemenangan dari kenikmatan Ayam Bakar Sultan Agung ini lupa difoto. Padahal Ayam Bakar Sultan Agung ini menyediakan 2 sambel sekaligus, sambel kecap lengkap dengan biji-biji cabenya sama sambel berwarna merah yang spesial. Cara makan paling enak si tetep dikombinasikan dua-duanya, bakal jadi khas banget. Cuma sambel yang warna merah itu ada rasa asin-asin gitu, jadi ga bisa banyak-banyak pakenya, kalau ga bakal keasinan.

Lalu kabar baiknya, harganya cukup miring untuk bisa makan nikmat dan puas kaya gitu, untuk pesanan kaya di foto di atas itu plus 2 nasi putih tu habis sekitar 30 ribuan. Yuk ah cobain semua, hihi, dijamin kalap dan lahap banget kalau makan di situ. Tetap kalap, tetap sehat, tetap berbahagia. 😀

Iklan
Ayam Goreng / Asap / Panggang / Rebus

Ayam Kalasan Jogja di Jalan Boscha

Postingan kali ini direncanakan akan singkat saja, kenapa eh kenapa, karena sebenarnya saya lagi kurang fit untuk menulis :”>. Tapi jangan salah sangka dulu, walaupun demikian, makanan yang akan dibahas di postingan ini bakal membahagiakan kalau dimakan, ciyus. 😛

Jadi singkat kata, nama tempatnya tu Ayam Kalasan Jogja, ada di Jalan Boscha, itu tepat di sampingnya cafe Bloemen. Kalau dari Cipaganti, begitu ketemu pom bensin belok ke kiri lalu langsung ke kiri lagi. Tempatnya kaya cuma halaman rumah orang gitu, kelewatan biasanya. Sebetulnya si Brian udah lama merekomendasikan si, tapi selalu lupa pas lagi berpikir mau makan di mana, sekalinya ingat, malah pas lagi bukan saatnya makan. Agak absurd emang kehidupan ini. (duh malah curhat 😐). Lalu setelah sekian lama, akhirnya ke sana juga sama Brian, baru abis itu ke sana lagi sama Brian lagi, dan abis itu lagi baru ke sana sama Elvina, hihi.

Kalau dari namanya, mungkin pada nebak kalau menunya adalah ayam goreng kremes, dan emang, menunya adalah ayam goreng kremes. Dan menu lain selain ayam goreng kremes ini adalah goreng-gorengan yang emang udah umum kaya usus, tahu, dan tempe. Serunya, ga cuma ayam gorengnya, semua juga digoreng pake kremes, bener-bener bikin gemes. Dan ada 1 hidden menu, yaitu kol goreng, pake kremes juga tentunya, yang ini beneran wajib dipesen kalau ke sana, hidden menu soalnya ga ketulis di menunya, hoho.

Nah, kemarin aku sama Elvina memesannya ayam goreng kremes sama kol goreng, sambil menunggu disuguhi 1 keranjang kecil penuh sama lalapan dan sambal. Sambalnya itu lo, enak banget beneran, bahkan dimakan sama lalapan aja udah enak, slurup. Lalu di bawah ini ada foto ayam goreng nya, kremesnya banyak, ga pelits. Dan yang jelas rasa ayamnya pol enak, beneran ga nyangka seenak itu awalnya, kombinasi nasi + suwiran ayam + kremes + sambal nya  beneran membahagiakan mulut, lahap banget pasti pas makan, huaah, nyam nyam. Patut dicoba sendiri lah, hehe. 😀

Dan ini dia kol goreng kremesnya, yang bisa dibilang juara di antara para kol goreng-kol goreng yang pernah aku makan. Selain karena pake bonus kremesan, ngegorengnya pas banget, minyaknya ga kebanyakan, ga gosong tapi manisnya udah kerasa banget, daan … banyak. 😀Begitu si kira-kira pengalaman kita, hoho, btw, ini aku nulis sendiri jadi kepingin sendiri, dungdung juga. Kemarin tu kalau ga salah harga nasi pake ayam itu Rp 12.000 an, lupa pastinya. Lalu kol nya itu Rp 3.000, mantep kan ya.

Tetap kalap, tetap sehat, dan tetap berbahagia. 😛

Ayam Goreng / Asap / Panggang / Rebus

Ayam Kolgo

Kebanyakan mahasiswa ITB mungkin pernah makan di sini, tapi lain halnya dengan Damas yang setelah menimba ilmu di ITB selama 4 tahun dan sekarang sedang melanjutkan S2-nya, ternyata bahkan tidak tau apa itu ayam Kolgo sampai suatu hari di awal bulan Agustus ini 🙂

Jadi si ayam Kolgo bertempat di deretan warteg dan warung-warung di gerbang belakang kampus ITB. Menu utama yang disediakan adalah nasi ayam goreng dengan kol goreng. Selain itu juga ada nasi telor dadar. Tapi banyak juga yang mesen nasi ayam goreng plus telor dadar.

Harganya cukup sesuai dengan kantong mahasiswa di mana 1 porsi nasi ayam dan kol gorengnya cuma 8500 rupiah. Dan kalau mau nambah jadi nasi ayam goreng plus telor dadar harganya 11500 rupiah. Enaknya kol gorengnya diberikan secara cuma-cuma, jadi keunikan yang menyenangkan. 😀 Namun, terkadang kalo warungnya sedang rame banget, ayam dan kol gorengnya ga sempat ditiriskan cukup lama, jadinya agak berminyak gitu. Tapi overall, makan di sini enak, mengenyangkan, dan murah 😀


Ayam Goreng / Asap / Panggang / Rebus · Kopi

Roemah Kopi: Nikmatnya Ngopi ditemani Ayam Asap Berserat

Roemah Kopi adalah salah satu kafe di jajaran kafe-kafe yang bermukim di Jalan Terusan Ranca Kendal, Dago Pakar. Walaupun namanya Roemah Kopi, tapi sebenarnya dia menyediakan berbagai macam minuman selain kopi dan menu makanan yang cukup bervariasi lo. Saya pernah beberapa kali makan di tempat ini berhubung lokasinya relatip dekat sama kantor, tapi belum pernah nyobain kopinya sama sekali sebelumnya, paling mentok pesan es teh aja buat minumnya (ga enak juga udah dibayarin si bos ini, haha 😀).

Nah, tapi dari beberapa kali ke Roemah Kopi itulah saya menemukan sebuah menu yang sangat saya gemari, yaitu nasi ayam asap, biasanya si saya merasa biasa aja sama menu-menu ayam, tapi yang satu ini terasa lain dari yang lain, bagai emas di tumpukan jerami.

Nah, kemarin sabtu kami berdua berkencan bermain bersama ke tempat ini, sebenarnya gara-gara saya yang lagi pingin ayam asap si, sembari pingin cobain kopinya juga. Setelah sampai, kami tercenung sejenak menikmati suasana, suasana yang jadul-jadul dengan suguhan pemandangan bukit-bukit nan hijau diiringi suara bising kenalpot custom motor lalu lalang (true story).

Lalu kemudian kami segera mengeksplorasi buku menu yang ada untuk mencari menu kopi yang tampak menarik, kalau untuk makanannya saya teguh pada keinginan pertama, yaitu ayam asap, Elvina juga memesan itu.  Akhirnya setelah bolak balik bolak balik, saya memesan Queen Of Coffee, tertarik sama rum nya (dan penasaran akan harganya yang paling mahal 😐), Elvina ga memesan kopi, berhubung ga suka, dia memesan sesuatu yang namanya Lambada.

Beberapa saat kemudian … Nasi Ayam Asap ! Pada pandangan pertama keliatan kalau ayamnya gedhe banget, lalu di kulitnya terdapat baluran mentega yang menggoda. Ayamnya kering gitu karena diasapi, bumbunya enak dan berasa banget. Lalu bagian paling menyenangkannya adalah, seratnya si ayam ini benar-benar ciamik, bisa kaya serabut-serabut gitu, puas banget deh ngunyahnya beneran, bikin ketagihan. Apalagi sambalnya juga ga kalah ciamik (di foto malah hitam kaya kecap gitu :|), lebih dari cukup untuk membuat sore hari berasa sangat menyenangkan. 😀 Oiya, si ayam asap ini juga bisa dipesen 1 ekor gitu loh.

Nasi Ayam Asap

Nah yang ini kopi pesanan saya, Queen of Coffee, yang adalah kombinasi dari cappucino dan 20 ml rum, dengan whipped cream dan cokelat di atasnya (dan sebuah biskuit). Dan saat saya mencicipi (setelah menambah 1 sachet gula), jedengdeng, rasa rum nya ternyata sekeras itu, sampai-sampai rasa pahitnya justru lebih dari si kopinya, haha. Untuk setiap seruputannya, ada sensasi khas rum yang menyergap hidung, bagian ininya si menyenangkan, hoho. Kalau emang mau begadang kayanya cocok ni minuman, selain bisa jadi melek karena kopinya, rumnya bikin hangat badan juga. 😀

Queen Of Coffee

Nah, dan ini Lambada, minuman pesanan Elvina, yang ternyata enak bangeet (dan membuat agak menyesal ga pesan yang dingin-dingin manis nikmat menyegarkan kaya gini aja). Jadi content si Lambada ini adalah myers rum, rum raisin ice cream (yang bikin rasa pahit si rum jadi ga mendominasi lagi) dan potongan-potongan kismis. Segar!

Lambadda

Untuk tambahannya, kami mesen Bitter Ballen, kentang bulet ini isinya  keju dan daging.. Sausnya yang kuning itu kayak mayonnaise homemade. Pas bangetlah rasanya kalo dimakan selagi hangat.

Biter Ballen

Nah, ini dia suasana si Roemah Kopi. Jadul-jadul penuh dengan tempat tidur. (agak kontradiktif sebenarnya, kopinya bikin ga ngantuk, tapi kasur-kasurnya bikin pingin tidur, haha 😀)

View

View 2

Makanan yang disediakan di sini bermacam-macam, mulai dari western food (beef strogannoff, sandwich, steak), dessert, cake, makanan Indonesia, dan bermacam-macam minuman (international coffee, mix hot coffee, mix cold coffee, dll). Untuk harga makanannya berkisar 12.ooo – 65.000 rupiah. Sedangkan minuman mulai dari 8.000 – 90.000 rupiah (yang 90.ooo itu adalah 1 cangkir Kopi Luwak :D)

Roemah Kopi
Alamat: Jl. Terusan Ranca Kendal No 9
Dago-Bandung
Jam buka: 11.00-23.00